March 7, 2021 By sky-inflight.com 0

Anjuran dan Larangan Keselamatan Sepeda

Ketika harga gas meroket, semakin banyak orang yang beralih ke sepeda sebagai moda transportasi utama mereka. Sepeda adalah cara yang bagus untuk menghemat uang, menghemat energi, mengurangi emisi, dan tetap bugar., Tetapi menggunakan sepeda selama perjalanan yang sibuk ke kantor atau di jalan kota yang padat bisa berbahaya, jadi penting untuk mengikuti aturan keselamatan sepeda dan pedoman. Faktanya, setiap tahun, lebih dari setengah juta pengendara sepeda mengunjungi rumah sakit karena cedera terkait sepeda, selain itu diperkirakan satu juta lebih yang mencari perawatan untuk kecelakaan sepeda di kantor dokter mereka. Cedera sepeda bisa terjadi kapan saja, di mana saja. Orang yang mengira mereka aman karena mereka hanya akan berjalan-jalan sebentar atau berencana untuk tinggal di lingkungan sekitar adalah salah. Sebaliknya, kecelakaan paling serius terjadi di jalan-jalan lingkungan yang sepi.

Aturan nomor satu dalam mengamati keamanan sepeda adalah memakai helm sebelum setiap bersepeda. Saat jatuh dari sepeda Anda masih akan menyakitkan bahkan jika Anda memakai helm, patah tulang sembuh sedangkan banyak cedera otak tidak. Setiap tahun, hampir 70.000 pengendara sepeda menderita cedera kepala yang serius dan banyak yang tidak pernah pulih sepenuhnya. Penelitian telah menunjukkan bahwa helm sepeda dapat mencegah tiga dari empat cedera kepala bersepeda yang serius. Rehabilitasi cedera kepala merupakan tantangan yang sangat mahal dan sulit. Memulai kebiasaan baru pada keselamatan sepeda mungkin sulit dilakukan pada awalnya, tetapi setelah beberapa minggu memakainya sebelum setiap bersepeda, itu akan menjadi kebiasaan.

Ada sejumlah tip keselamatan sepeda yang sangat penting untuk diingat sebelum keluar untuk bersepeda apa pun, baik jarak jauh maupun pendek. Pertama, pastikan untuk mematuhi rambu dan sinyal lalu lintas. Saat berkendara di jalan raya, sepeda harus mengikuti aturan yang dilakukan kendaraan lain. Ini termasuk tidak pernah berkendara melawan lalu lintas karena pengendara tidak mencari pengendara sepeda yang berkendara di sisi jalan yang salah dan mungkin tidak melihat Anda di sana sampai sudah terlambat. Anda juga tidak boleh melewatkan hak. Pengemudi sering lewat di sebelah kanan, meskipun biasanya dilarang, bagian belakang mobil jauh lebih mudah dilihat dari belakang pengemudi daripada sepeda.

Selama perjalanan Anda, pastikan Anda terus memindai jalan di belakang Anda. Anda harus bisa melihat ke belakang tanpa kehilangan keseimbangan atau menyimpang. Jika tampaknya sulit, coba pasang kaca spion pada sepeda Anda atau pasang kaca spion pada helm Anda. Selain itu, pastikan kedua tangan Anda siap mengerem setiap saat, karena Anda tidak boleh berhenti tepat waktu jika harus mengerem dengan satu tangan. Dan ingatlah untuk memberikan jarak ekstra untuk berhenti saat hujan, karena waktu istirahat kurang efisien saat basah.

Beberapa pengendara sepeda menggunakan headphone, namun ini bukan kebiasaan keselamatan sepeda yang baik. Penting untuk dapat mendengar klakson, sirene, dan mobil yang mungkin merayap di belakang Anda. Selain itu, jangan berkendara dengan pakaian gelap, terutama di malam hari. Pengemudi akan lebih mudah melihat Anda jika Anda mengenakan sesuatu yang cerah yang tidak berbaur dengan aspal atau langit malam yang gelap. Terakhir, menggunakan isyarat tangan memberi tahu pengendara dan pejalan kaki apa yang ingin Anda lakukan. Padahal, layaknya mobil, Anda harus menggunakan isyarat tangan menurut undang-undang sebelum berbelok atau berpindah jalur.