May 6, 2021 By sky-inflight.com 0

Nasionalisme, Hubungan Internasional, dan Keluarga Campuran dari Berbagai Kewarganegaraan Dipertimbangkan

Belum lama ini, saya disuguhi pertanyaan yang sangat bagus untuk dibahas, yaitu; jika beberapa anggota keluarga dari satu bangsa menuntut dan berteriak bahwa “Amerika harus meninggalkan negara kita” dan anggota lain dari keluarga yang sama itu datang ke Amerika untuk menjadi warga negara, seharusnya AS tidak perlu khawatir, terutama jika keluarga itu adalah kelas aristokrat dari bangsa lain? Oke jadi, mari kita bicarakan tentang ini, ya?

Nah, pikiran pertama saya adalah saya tidak akan mengutuk siapa pun yang ingin menjadi Warga Negara Amerika, kami memiliki orang-orang yang berbaris untuk masuk ke negara kami. Bahkan mantan orang Tionghoa kaya dari Partai Komunis mereka, banyak hal berubah, dan mereka ingin pergi dengan uang mereka, yang mungkin mereka peroleh dengan cara yang korup, sesuai dengan realitas pelayanan mereka sebelumnya kepada Partai Komunis di sana. Karena banyak hal berubah, mereka ingin keluar, mereka ingin anak-anak mereka datang ke Amerika, belajar bahasa Inggris, dan mendapatkan pendidikan yang baik dalam bisnis. Jadi, tentu saja, itu mengkhawatirkan saya, karena pada suatu waktu keluarga mereka dan mungkin diri mereka sendiri menentang AS, tetapi sekarang, mereka telah sadar.

Jadi, jika bekas keluarga bangsawan berbasis nasionalis dari bangsa lain ingin membangun bangsanya yang hebat, tetapi tetap merdeka dari AS, sehingga mampu mempertahankan warisan, budaya, agama, dan cara hidup mereka, kita tidak bisa menyalahkan mereka untuk itu. Namun, mungkin mereka ingin melakukan sebagian dari ini dengan menggunakan komponen model AS untuk ekonomi dan pemerintahan, dan mungkin mereka mengira dapat melakukannya di negara mereka, tetapi dengan cara mereka, dijalankan oleh mereka.

Itu adalah tujuan mulia dari sudut pandang mereka, penentuan nasib sendiri dan penolakan terhadap apa yang mungkin mereka lihat sebagai imperialisme, bahkan jika itu bukan niat Amerika Serikat sama sekali, mungkin dengan menempatkan pangkalan militer di sana misalnya sebagai bagian dari bentuk-bentuk hubungan internasional. Kemudian, mungkin, beberapa dari kelompok mereka haus kekuasaan, dan kita tahu bahwa “kekuasaan absolut benar-benar korup” dan oleh karena itu, mungkin kemudian korupsi, kapitalisme kroni, dan kepemimpinan palsu atas massa mulai terjadi, ini umum, saya telah melihatnya di banyak negara, bahkan di sebelah Meksiko.

Oleh karena itu mereka mencoba untuk memegang kekuasaan, dan semangat nasionalis mereka, tetapi ketika mendekati revolusi rakyat membuang rezim lama dan membawa rezim baru – yang bisa lebih baik, tetapi pada akhirnya mungkin tidak, tidak ada yang tahu. sampai itu terjadi. Akhirnya, banyak dari orang-orang itu yang diusir dari negara mereka, jadi kemana mereka ingin pergi? Nah, di manakah tempat terbaik di Dunia, tempat yang orang-orang coba masuki oleh 10-an ribu setiap minggunya? USA tua yang baik, jadi siapa yang bisa menyalahkan mereka adalah pemikiran saya tentang semua ini.