August 4, 2021 By sky-inflight.com 0

Kapan Bayi Boleh Minum Air Putih? Ketahui Usia Dan Kapasitas Minum Mereka

Air merupakan komponen penting dari tubuh. Setiap sel tubuh bergantung pada air untuk berfungsi dengan baik. Oleh karena itu, orang tua optimis bahwa mereka dapat memulai bayi mereka sejak dini untuk mempelajari praktik minum air yang lebih sehat. Tapi Kapan Bayi Boleh Minum Air? Sebelum memberikan air minum untuk bayi kecil Anda, bacalah tips berguna ini tentang kapan dan bagaimana Anda dapat memberikan air kepada bayi.

 

Mengapa Saya Tidak Memberi Bayi Saya Air Sebelum Enam Bulan?

Memberi air kepada bayi di bawah enam bulan menempatkan mereka pada risiko penyakit. Ini juga dapat menyebabkan bayi Anda minum lebih sedikit ASI dan melewatkan makanan yang mereka butuhkan. Dalam beberapa kasus serius, ketika air dalam jumlah besar diserap, suatu kondisi yang dikenal sebagai keracunan air dapat terjadi. Ini terjadi ketika garam di pembuluh darah bayi menjadi encer, menyebabkan sel membengkak dan menyebabkan gangguan yang berisiko pada aktivitas otak.

 

Bagaimana saya bisa menjaga bayi saya terhidrasi tanpa memberi mereka air?

ASI sebenarnya adalah 80% air sehingga setiap kali Anda merasa bayi Anda mengalami dehidrasi, Anda dapat memberi mereka nutrisi dan memastikan mereka mendapatkan semua hidrasi dan nilai gizi yang mereka butuhkan.

 

Kapan Saya Harus Mulai Memberikan Air Minum dan Minuman Lain kepada Bayi Saya?

Sebagai bayi yang baru lahir, bayi mendapatkan semua cairan yang mereka butuhkan dari ASI atau ASI Anda. Tapi saat Anda menyajikan makanan yang kuat, rasa lapar mereka akan susu mulai berkurang. Pada titik ini, Anda mungkin ingin mempertimbangkan jenis hidrasi tambahan, terutama karena tingkat aksinya meningkat.

Namun, sampai mereka berusia 6 bulan, bayi Anda tidak perlu minum apa pun selain ASI atau susu formula.

Setelah mereka berusia 6 bulan dan Anda menyajikan makanan untuk mereka, Anda mungkin ingin memberi mereka sedikit air pada waktu makan (keran atau saring boleh saja). Mereka tidak membutuhkan banyak tetapi beberapa teguk itu akan membuat mereka terbiasa dengan rasanya dan juga membuat mereka mencari cara untuk minum dari cangkir. Jika Anda memilih, Anda dapat memberikan jus encer (1 bagian jus buah hingga 10 bagian air) tetapi hindari minuman ringan dan minuman manis lainnya.

Setelah mereka berusia 12 bulan, Anda mungkin masih menyusui tetapi Anda dapat menyajikan susu sapi penuh lemak, atau bahkan susu kambing dan domba yang dipasteurisasi jika Anda merasa luar biasa. Sediakan air atau jus buah encer dalam cangkir pada waktu makan dan sepanjang hari tetapi cobalah untuk mencegah minuman bersoda, minuman panas dan minuman dengan pengganti gula.

Kapan Bayi Boleh Minum Air?

Para ahli percaya bahwa bukanlah keputusan yang bijaksana untuk memberikan air minum kepada bayi sampai mereka berusia sekitar enam bulan. Bayi biasanya mendapatkan cukup hidrasi dari ASI atau susu formulanya bahkan saat cuaca panas. Hal ini karena tenggelam dapat menyebabkan perut bayi menjadi penuh, yang dapat menurunkan keinginan untuk memberikan dan mengintervensi konsumsi nilai gizi dari susu. Sedikit teguk air mungkin tidak membahayakan bayi tetapi masuk akal untuk berbicara dengan dokter sebelum memberikan air sebelum usia enam bulan. Jadwal di bawah ini secara khusus akan menggambarkan Anda dapat memberikan air kepada bayi Anda.

• Sejak lahir – 3 bulan:

Bayi yang baru lahir tidak boleh diberi air. Memiliki perut kecil, si kecil tidak boleh diberi botol berisi air, yang akan mengisi perutnya dan menggantikan susu. Selain itu, terlalu banyak air akan mengubah keseimbangan normal air dalam tubuh mereka dan dapat mempengaruhi fungsi pikiran dan jantung.

• Dari 4-6 bulan:

Meskipun memberikan air kepada bayi usia ini bebas risiko, itu tidak perlu. Penelitian telah menunjukkan bayi yang disusui tidak membutuhkan air ekstra bahkan di tempat-tempat eksotis ketika kisaran suhu bisa naik di atas 100 ° F setiap hari. Bayi yang menginginkan susu formula dapat diberikan air (sekitar ons atau bahkan dua ons) selama iklim hangat, tetapi yang terbaik adalah meminta saran dari dokter Anda.

• Lebih dari 6 bulan:

Bayi pada usia ini sudah mampu menyimpan sesuatu dan bisa memahami konsumsi cairan dari cangkir. Sediakan sippy cup yang tidak memiliki alat untuk bayi Anda, sehingga ia dapat menariknya dengan mudah. Buat pilihan yang bisa memakan waktu 4-6 oz. cairan, dan tumbuhkan ke atas sehingga bayi Anda tidak perlu mengangkat kepalanya saat minum. Gelas besar berisi air mungkin terlalu berat untuk digunakan oleh bayi kecil.

Berikan Air pada Bayi Tanpa Kandungan Lainnya

Air adalah minuman yang tepat untuk bayi dan orang dewasa juga. Bantu bayi Anda mempelajari kebiasaan minum air tanpa hal lain di dalamnya. Air yang disaring dari keran biasanya aman dan lebih sehat. Anda mungkin ingin memeriksa dengan Departemen Pekerjaan Umum di daerah Anda untuk mengetahui apakah sumber air Anda berfluoride atau mengandung polutan seperti timbal. Jika air keran Anda diuji aman, Anda tidak perlu menggunakan air dalam botol, yang hanya dapat meningkatkan biaya dan menambah limbah ekologis. Jika Anda harus mengukus air untuk minum atau memasak, rebus hanya selama tiga menit untuk menghancurkan virus tanpa memusatkan air yang mengandung mineral.

Jika Anda menyukai artikel kami, Anda bisa klik http://www.zonamama.com yang menyediakan informasi seputar ibu dan anak.