May 29, 2021 By sky-inflight.com 0

Pengeluaran Konsumen untuk Aplikasi Seluler Mencapai Rekor $ 32 Miliar di Q1 2021, Tumbuh 40 Persen dalam Setahun: App Annie

Belanja konsumen di aplikasi telah mencapai rekor $ 32 miliar (sekitar Rs. 2,34.400 crores) pada kuartal pertama 2021, menurut sebuah laporan. Sementara pandemi virus korona telah berdampak buruk pada banyak bisnis di seluruh dunia, hal itu telah menandai efek positif pada pasar aplikasi di seluruh dunia karena orang-orang mulai mengunduh lebih banyak aplikasi di perangkat mereka dan membayar lebih banyak untuk pembelian dalam aplikasi sejak awal tahun 2020. Kedua Aplikasi Apple Store dan Google Play telah mengalami peningkatan unduhan aplikasi dan pembelian dalam aplikasi.

Firma intelijen pasar App Annie mengatakan dalam laporan terbarunya bahwa kuartal pertama 2021 adalah yang terbesar untuk pasar aplikasi di seluruh dunia karena mencapai tonggak sejarah $ 32 miliar pada pembelian dalam aplikasi di App Store dan Google Play. Ini naik 40 persen dari kuartal pertama tahun 2020.

Perusahaan tersebut mengatakan bahwa pengguna smartphone menghabiskan sekitar $ 9 miliar (sekitar Rs. 65.900 crores) lebih banyak untuk aplikasi dan game pada kuartal pertama dibandingkan apa yang mereka lakukan pada kuartal yang sama tahun lalu.

Dalam hal pertumbuhan berdasarkan platform, App Annie mencatat dalam laporannya bahwa pertumbuhan pada kuartal pertama dibagi rata oleh Android dan iOS. “Belanja konsumen tumbuh 40 persen dari tahun ke tahun menjadi $ 21 miliar (sekitar Rs. 1.53.800 crores) di iOS, dan dengan persentase yang sama dari tahun ke tahun menjadi sekitar $ 11 miliar (sekitar Rs. 80.600 crores) di Google Play,” itu berkata.

Serupa dengan pertumbuhan belanja konsumen, total unduhan juga tumbuh secara signifikan. App Annie mengatakan bahwa unduhan di App Store dan Google Play digabungkan naik 10 persen menjadi 31 miliar pada kuartal pertama.

Di Google Play, aplikasi dalam kategori Game, Sosial, dan Hiburan mengalami pertumbuhan kuartal-ke-kuartal terkuat dalam hal belanja konsumen. Ini sedikit berbeda dengan App Store di mana kategori terbesar menurut pertumbuhan belanja konsumen adalah Game, Foto & Video, dan Hiburan.

Google Play juga melihat pertumbuhan unduhan terbesar dari kuartal ke kuartal dari kategori Sosial, Alat, dan Keuangan. Kategori teratas lainnya di toko aplikasi resmi Android termasuk Cuaca (40 persen) dan Kencan (35 persen).

Di App Store, Game, Keuangan, dan Jejaring Sosial adalah kategori teratas yang mendorong unduhan terbanyak. Namun, yang paling menonjol adalah Kesehatan dan Kebugaran karena unduhan aplikasi dalam kategori itu naik 25 persen kuartal-ke-kuartal. Masuk akal karena sejumlah besar pengguna smartphone terus tinggal di rumah mereka dan melakukan aktivitas kebugaran di dalam ruangan karena wabah COVID-19.

Aplikasi teratas berdasarkan unduhan, pengeluaran konsumen, dan pengguna aktif bulanan (MAU) di App Store dan Google Play adalah TikTokYouTube, dan Facebook pada kuartal pertama. App Annie, bagaimanapun, mencatat bahwa aplikasi perpesanan Signal muncul sebagai aplikasi yang tumbuh paling cepat berdasarkan unduhan dan MAU, sedangkan Telegram berada di nomor tiga dalam unduhan dan nomor dua di MAU. Ini mungkin disebabkan oleh kritik baru-baru ini terhadap WhatsApp atas kebijakan privasi barunya.

Aplikasi India MX Takatak, alternatif lokal untuk TikTok, juga dilihat sebagai aplikasi yang tumbuh paling cepat berdasarkan unduhan pada kuartal tersebut. Namun demikian, TikTok sendiri memimpin grafik unduhan teratas, diikuti oleh Facebook dan Instagram, selengkapnya Anda dapat mengunjungi Kumpulan Berita dan Informasi Terpercaya untuk mendapatkan berita terpercya dan akurat.

TikTok juga merupakan aplikasi terdepan kedua dalam hal pengeluaran konsumen, meskipun YouTube mendominasi bagian depan itu dan Tinder berada di urutan ketiga. Di bagian MAU, Facebook memimpin pasar, diikuti oleh WhatsApp dan Facebook Messenger.

App Annie pada bulan Januari melaporkan bahwa unduhan aplikasi seluler mencapai tonggak sejarah 218 miliar pada tahun 2020. Namun, hasil terbaru menunjukkan bahwa kita mungkin melihat pertumbuhan lebih jauh tahun ini.

Permainan terus memimpin pasar aplikasi
Permainan melampaui kategori lain dengan mencapai $ 22 miliar (sekitar Rs. 1,61,300 crores) pada kuartal tersebut, menurut laporan App Annie. Gamer di platform iOS menghabiskan paling banyak $ 13 miliar (sekitar Rs. 95.300 crores), naik 30 persen dari tahun ke tahun. Namun, gamer Android menghabiskan $ 9 miliar (sekitar Rs. 65.970 crores), naik 35 persen.

App Annie mengatakan bahwa satu miliar game diunduh setiap minggu pada kuartal pertama menunjukkan peningkatan 15 persen dari tahun 2020 dan 35 persen dari rata-rata mingguan yang tercatat pada kuartal yang sama tahun 2019. Unduhan Google Play tumbuh 20 persen dari tahun ke tahun menjadi 11 miliar.

Judul bertahan hidup kasual Supersonic Studio Join Clash 3D menjadi game yang paling banyak diunduh pada kuartal ini. Kemudian diikuti oleh Among Us dan DOP 2: Hapus Satu Bagian.

Di sisi pengeluaran konsumen, Roblox memimpin pasar, diikuti oleh Genshin Impact, Coin Master, dan Pokemon Go. Judul termasuk Among Us, PUBG Mobile, dan Candy Crush Saga, bagaimanapun, memimpin daftar game yang menerima MAU paling banyak di kuartal ini.

Unduhan game di perangkat seluler melampaui unduhan keseluruhan sebesar 2,5 kali lipat pada tahun 2020. Tetapi pada tahun 2021, App Annie memproyeksikan bahwa game seluler dapat mencapai $ 120 miliar (kira-kira Rs. 8,79.600 crores).

“Strategi game seluler pengembangan produk, kemitraan, ekspansi internasional, akuisisi pengguna, pemasaran, monetisasi, dan retensi lebih penting daripada sebelumnya, dan penerbit game harus memiliki pandangan yang jelas tentang pasar dan jalan ke depan,” kata perusahaan itu.