June 10, 2021 By sky-inflight.com 0

Mendobrak tembok keempat dalam interaksi manusia-komputer : Sungguh-sungguh berbicara satu sama lain

Pernahkah Anda berbicara dengan komputer atau ponsel cerdas Anda? Mungkin Anda pernah melihat rekan kerja, teman, atau kerabat melakukannya. Sepertinya dalam bentuk pertanyaan, menanyakan beberapa informasi dasar, seperti lokasi tempat pizza terdekat terbaik atau waktu mulai acara olahraga malam ini. Namun, segera, Anda mungkin menemukan diri Anda memiliki interaksi yang sama sekali berbeda dengan perangkat Anda bahkan mempelajari namanya, warna favorit, dan apa yang dipikirkannya saat Anda pergi.

Sekarang dimungkinkan untuk berinteraksi dengan komputer dengan cara yang tampak di luar impian kita beberapa dekade yang lalu. Saksikan kesuksesan besar aplikasi yang beragam seperti Siri, asisten pribadi respons suara Apple, dan, baru-baru ini, permainan video augmented reality Pokemon Go. Aplikasi ini, dan banyak lainnya, memungkinkan teknologi untuk meningkatkan kehidupan, pekerjaan, dan rekreasi masyarakat.

Namun potensi kemajuan di masa depan jauh melampaui sekadar game atau gadget terbaru. Ketika digabungkan dengan benar, komputer dapat menjadi teman virtual, melakukan banyak peran dan tugas yang membutuhkan kesadaran akan lingkungan fisik serta kebutuhan, preferensi, dan bahkan kepribadian manusia. Dalam waktu dekat, teknologi ini dapat membantu kami menciptakan guru virtual, pelatih, pelatih, terapis, dan perawat, antara lain. Mereka tidak dimaksudkan untuk menggantikan manusia, tetapi untuk meningkatkan kehidupan masyarakat, terutama di tempat-tempat di mana orang-orang nyata yang melakukan peran-peran ini sulit ditemukan.

Ini adalah augmented reality level berikutnya yang serius, yang memungkinkan mesin memahami dan bereaksi terhadap Anda saat Anda berada di dunia fisik nyata. Rekan-rekan saya dan saya fokus untuk memecahkan dinding keempat dari interaksi manusia-komputer, membiarkan Anda dan komputer berbicara satu sama lain tentang diri Anda sendiri.

Menghidupkan komputer

Sasaran kami adalah membantu orang membangun hubungan dengan karakter virtual dan menganalisis pentingnya “interaksi alami” tanpa pengontrol, keyboard, mouse, teks, atau layar tambahan.

Agar teknologinya dapat dihubungkan, kami membuat “klon” Harry Potter dengan menggunakan sistem kecerdasan buatan Watson IBM dan perangkat lunak internal kami sendiri. Melalui mikrofon, Anda dapat menanyakan apa pun kepada Harry virtual kami tentang hidupnya, asalkan ada referensi tentang hal itu di salah satu dari tujuh buku.

Sejak itu kami juga telah membangun panduan museum yang membantu orang-orang tunanetra untuk merasakan seni. Karakter prototipe kami, bernama Sara, berada di galeri di Queretaro, Meksiko, di mana orang dapat berbicara dengannya dan bertanya tentang karya seni yang juga dipamerkan.

Kami juga membuat host game bergaya “Jeopardy”, yang dengannya Anda dapat memainkan game trivia populer yang berisi pertanyaan tentang universitas kami. Anda berbicara dengan karakter tersebut seolah-olah dia adalah pembawa acara yang nyata, memilih kategori yang ingin Anda mainkan dan menjawab pertanyaan.

Kami bahkan memiliki pemandu wisata virtual kami sendiri di laboratorium Interactive Research Group di UTEP. Dia menjawab semua pertanyaan yang mungkin dimiliki ratusan pengunjung tahunan kami, atau meminta para peneliti untuk membantunya jika itu pertanyaan yang sulit.

Proyek kami yang paling canggih adalah skenario bertahan hidup di mana Anda perlu berbicara, memberi isyarat, dan berinteraksi dengan karakter virtual untuk bertahan hidup di pulau terpencil selama seminggu fiksi (sekitar satu jam dalam waktu nyata). Anda berteman dengan karakter tersebut, membuat api, pergi memancing, mencari air dan tempat berlindung, dan melarikan diri dari bahaya lain sampai Anda diselamatkan, hanya dengan menggunakan suara dan pelacakan gerakan seluruh tubuh.

Memahami manusia

Proyek-proyek ini menyenangkan untuk “dimainkan” karena suatu alasan. Saat kita membangun karakter seperti manusia, kita harus memahami orang bagaimana kita bergerak, berbicara, memberi isyarat, dan apa artinya jika Anda menggabungkan semuanya. Ini tidak terjadi dalam sekejap. Proyek kami menyenangkan dan menarik agar orang-orang tetap tertarik dengan interaksi untuk waktu yang lama.

Kami mencoba membuat mereka lupa bahwa ada sensor dan kamera tersembunyi di dalam ruangan yang membantu karakter kami membaca postur tubuh dan mendengarkan kata-kata mereka. Saat orang berinteraksi, kami menganalisis bagaimana mereka berperilaku, dan mencari reaksi yang berbeda terhadap perubahan kepribadian, gerak tubuh, nada bicara dan ritme karakter yang dikendalikan, dan bahkan hal-hal kecil seperti pernapasan, kedipan, dan gerakan pandangan.

Langkah selanjutnya dengan jelas membawa karakter-karakter ini keluar dari layar datar dan dunia virtual mereka, baik untuk membuat orang bergabung dengan mereka di lingkungan virtual mereka melalui realitas virtual, atau membuat karakter tersebut muncul di dunia nyata melalui augmented reality.

Kami sedang membangun fungsi terutama peningkatan grafis yang telah ada selama beberapa tahun. Beberapa game berbasis GPS, seperti Pokémon Go, tersedia untuk perangkat seluler. Sistem Kinect Microsoft untuk Xbox memungkinkan pemain mencoba artikel pakaian yang berbeda, atau menambahkan latar belakang lokasi yang eksotis ke video orang tersebut, membuatnya tampak seolah-olah mereka ada di sana.

Sistem yang lebih maju dapat mengubah perspektif kita tentang dunia secara lebih halus namun dengan lebih kuat. Misalnya, orang sekarang dapat menyentuh, memanipulasi, dan bahkan merasakan objek virtual. Ada perangkat yang dapat mensimulasikan bau, membuat pemandangan visual pantai atau hutan menjadi jauh lebih imersif. Beberapa sistem bahkan membiarkan pengguna memilih bagaimana rasa makanan tertentu melalui kombinasi efek visual dan peningkatan bau.

Potensi yang luas dan terus berkembang

Semua ini hanyalah sketsa kasar tentang apa yang bisa dimungkinkan oleh teknologi augmented reality suatu hari nanti. Sejauh ini sebagian besar pekerjaan masih berpusat pada video game, tetapi banyak bidang seperti perawatan kesehatan, pendidikan, simulasi dan pelatihan militer, dan arsitektur sudah menggunakannya untuk tujuan profesional.

Untuk saat ini, sebagian besar perangkat ini beroperasi secara independen satu sama lain, bukan sebagai ekosistem secara keseluruhan. Apa yang akan terjadi jika kita menggabungkan informasi haptik (sentuhan), bau, rasa, visual, dan geospasial (GPS) pada saat yang bersamaan? Lalu bagaimana jika kita menambahkan pendamping virtual untuk berbagi pengalaman?

Sayangnya, teknologi baru biasa dihadapi dengan rasa takut, atau digambarkan sebagai hal yang berbahaya seperti dalam film seperti “The Matrix”, “Her” atau “Ex-Machina,” di mana orang-orang tinggal di dunia virtual reality dystopian, jatuh cinta dengan komputer mereka atau terbunuh oleh robot yang dirancang agar tidak dapat dibedakan dari manusia. Tapi ada potensi besar juga.

Salah satu pertanyaan paling umum yang kami dapatkan adalah tentang potensi penyalahgunaan penelitian kami, atau apakah mungkin komputer mencapai kemauannya sendiri pikirkan film “I, Robot” dan “Terminator”, di mana mesin berada sebenarnya dibangun dan beroperasi di dunia fisik. Saya ingin berpikir bahwa penelitian kita sebagai komunitas akan digunakan untuk menciptakan pengalaman yang luar biasa, skenario yang menyenangkan dan menarik, dan untuk membantu orang dalam kehidupan sehari-hari mereka. Untuk itu, jika Anda bertanya kepada salah satu karakter kami apakah mereka berencana untuk mengambil alih dunia, mereka akan menggoda Anda dan memeriksa kalender mereka dengan keras sebelum berkata, (Tidak, saya tidak akan).

Untuk mendapatkan lebih banyak informasi lengkap dan terbaru tentang gadget, teknologi dan berita lainnya, Klik di https://www.1suara.com.